SELAMAT MEMBACA... RAJIN-RAJIN LA TINGGAL KOMEN...

kawan2 sporting..

Google+ Followers

Friday, 30 November 2012

dia atau dia?? ! 11


BAB 11


“Adoi sakitnya kepala aku...”Ain memegang kepalanya yang berdenyut.'Haih, macam mana la aku boleh mimpi benda mengarut tu ye.. Asyraf dengan Airil berebutkan aku?? eh tak mungkin, tak mungkin..' Ain mengeleng-gelengkan kepalanya. Mulutnya tak sudah-sudah kata tak mungkin. Dalam dia tidak sedar pintu biliknya dikuak dari luar. Ash muncul menatang semangkuk bubur ayam dan air suam serta ubat. Ash melihat kelakuan pelik kakaknya. Sekejap mengangguk sekejap mengeleng. Pantas tangannya merasa dahi kakaknya takut demam kakaknya kembali. Demam dah berkurang, Ash menarik nafas lega. Ain memandang Ash dengan pandangan yang kosong.

“Ain, kau ni kenapa?”tanya Ash yang semakin pelik dengan kelakuan Ain itu.

“Ash aku mimpi jekan?”tanya Ain lurus. Matanya terkebil-kebil.

“Apa?? Oh, kalau pasal Asyraf dengan Airil tu memang betul-betul terjadi. Tak sangka aku minah blur macam kau pun ada orang suka..hahaha”kata Ash sambil tergelak-gelak. Ain memandang Ash kosong. Ain dah mula bergoyang macam orang nak pitam.

“Ah, sudah.. Ain dah-dah la terkejutnya, kau tau tak dah dua hari kau demam terkejut. Aku naik risau tengok kau. Kalau macam ni la aku kahwin je kau dengan kawan aku tak payah nak pilih Asyraf atau Airil.”kata-kata Ash membuat Ain mengeleng-geleng laju. Terus hilang rasa terkejutnya. Dia tak sampai lagi seru nak kahwin, tak mau kahwin paksa.

“Tak mau. Tak tahu nak pilih Asyraf atau Airil.. Macam mana ni Ash? Aku dah buntu ni.. Aku tak nak kahwin lagi... tapi aku tak nak sakitkan hati mereka.”kata Ain dengan linangan air mata. Asyraf duduk disebelah kakaknya. Simpati mula menghurung, kasihan dengan apa yang menimpa kakaknya. Dia sendiri tak sangka bekas majikan kakaknya boleh jatuh cinta dengan kakaknya. Dipeluk lembut bahu kakaknya.

“Tak pe, kau tak payah fikirkan perasaan mereka. Ikut kata hati kau.”kata Ash lembut. Tangannya mengusap-ngusap belakang kakaknya. Ain sudah tersedu-sedu. Dia menyembamkan mukanya ke dada bidang Ash. Menangis meluahkan rasa hatinya. Sungguh, dia rasa tersepit... siapa yang mahu dipilihnya. Dua-dua disayanginya, dia atau dia?


*************************************


Asyraf dan Airil bertemu mata dengan Ash. Ash merenung tajam kedua-dua lelaki yang membuat kakaknya sakit. Tiba-tiba Ash menghamburkan ketawa. Asyraf dan Airil sudah berpandangan. Memberi isyarat mata.'Dia ni dah tak betul ke Asyraf ' Airil menggunakan isyarat mata. 'Agaknya la kot, takkan dia berjangkit dengan kakak dia?'Asyraf bertanya kembali. Airil mengangkat bahu menandakan dia tak tahu.

“Ash, kau okey ke tak?”tanya Airil takut-takut. Asyraf dah bersedia dengan telefon ditangan. Bak kata orang sediakan payung sebelum hujan. Ash menyudahkan ketawanya. Dia mengeleng-geleng menandakan dia okey. Asyraf dan Airil menarik nafas lega.

“Dah tu kenapa kau gelak macam orang gila?”tanya Asyraf.
“Mana tak gelak. Perangai kakak aku yang tak semegah tu pun korang boleh sangkut. Dah la dia tu minah blur.. hahaha”Ash kembali ketawa. Asyraf sudah menyengih. Airil turut ketawa.

“Entah la, aku pun tak tau..”kata Asyraf dan Airil serentak. Bertambah kuat ketawa Ash. Mereka mula menjadi perhatian pelanggan-pelanggan restoran itu. Airil pantas menutup mulut Ash. Asyraf sudah meminta maaf kepada pelanggan restoran itu.

“Ha..ha.. sorry-sorry. Tak tahan la gelagat korang... kelakar. Tau la kembar tapi tak payah la jawab serentak.”kata Ash sebaik sahaja ketawanya surut.

“Okey. Cepat cerita pasal keputusan Ain...”suruh Airil tak sabar. Asyraf sekadar mengangguk tak mahu bercakap nanti serentak lagi. Muka Ash sudah serius.

“Hm.. aku harap korang dapat terima apa saja keputusan kakak aku tu. Jawapan dia aku tak ada lagi. Aku harap kau orang dapat bersabar. Dia mintak masa sebulan dia nak fikir dulu. Amacam boleh ke tak? Aku just harap korang tak ganggu dia dalam sebulan ni. Hari tu pun dia demam panas dua hari. Aku dah hampir mati risaukan dia.”kata Ash. Mukanya berubah keruh.

Asyraf dan Airil sudah mengeluh. Mereka mengangguk perlahan. Mereka juga tak mahu wanita kesayangan mereka jatuh sakit. Akhirnya mereka bertiga membisu. Masing-masing hanyut dengan lamunan. Sekali lagi mereka menjadi perhatian apabila Ash ketawa tiba-tiba dengan kuat.

“Sorry,sorry.. terbawa-bawa pulak...hehehe”Ash sudah tarik sengih. Mukanya sedikit merah menahan malu. Airil mengangkat bahu menanyakan apa yang dilamunkan Ash.

“Tak aku teringat dekat Ira. Hehehhe “kata Ash malu. Tangannya bermain-main dengan strawnya. Airil dan Asyraf pula melambakkan ketawa. Kelakar dengan wajah Ash yang malu-malu kucing itu. Ketiga-tiga mereka bersembng sehingga lewat malam.



*********************************


Hari ini, Ain rasa lebih sihat. Dia teringatkan hadiah yang diberikan Airil dan Asyraf. Dia pantas menyelongkar biliknya. Bunyi bising itu menarik perhatian Ira yang kebetulan melawat Ain. Kepala Ira sudah tersepit diantara pintu bilik Ain dengan koridor. Muka Ain yang berkerut-kerut itu mengundang pertanyaan dari Ira.

“Kak Ain tengah buat apa ni?”tanya Ira yang turut sama menyelongkar walaupun masih tak tahu apa yang dicari oleh Ain. Ain menyangkan sengih. Adik beradik ni memang suka tayang sengih.

“Akak tengah cari hadiah yang Airil dengan Asyraf bagi.”kata Ain sambil melebarkan sengihnya.Ira mengeleng-gelengkan kepalanya.


“Kak lain kali tanya je lah Ira. Ira tahu hadiah tu dekat mana... Tengok bilik ni dah bersepah...”bebel Ira tangannya pantas mengemas bilik bakal kakak iparnya.

“Ala, Ira sekali sekala apa salahnya. Mana hadiah-hadiah tu?”tanya Ain teruja. Ira sudah muncung. Geram dengan perangi Ain. Ain dan Ash dua kali lima sahaja. Selalu bagi dia makan hati.
Ira pantas melangkah ke bilik tetamu. Makin lebar senyuman Ain apabila Ira muncul dengan hadiah ditangannya. Dengan gelojoh Ain menarik hadiah itu. Hampir Ira terjatuh dibuatnya. Ain merapatkan tangannya menandakan dia meminta maaf. Ira sekadar memberi renungan tajam.

“Okey la akak, Ira turun sekejap ambikkan air minum.”kata Ira sambil berlalu turun.

Tangan Ain pantas mengoyakkan kertas pembalut hadiah itu. Ain ni nampak je lembut. Habis direntap kertas pembalut yang cantik itu. Dia terkedu melihat hadiah yang diberi oleh Airil. Seutas rantai yang cantik. Ada loket berbentuk hati yang comel. Di atas loket itu terukir huruf AM&AM. Namun hati Ain seakan tidak tersentuh dengan hadiah itu. Hadiah itu mematikan hasratnya untuk membuka hadiah Asyraf. Terus disimpan kembali hadiah-hadiah itu.

Terus dia melangkah turun dengan hati yang sebal. Dia mahu memulangkan rantai kepada Airil. Namun niatnya itu ditangguhkan. Ain duduk bersembang dengan Ira mahu menghilangkan rasa sebal dihatinya.


*********************************************


Malam itu, Asyraf dan Airil duduk di gazebo taman mini milik mama mereka. Mereka mahu berbincang dari hati ke hati. Sampai bila mereka mahu bermusuhan.

“Ril, aku nak kau terus terang. Aku dah penat macam ni..”kata Asyraf.

“Pasal apa? Kalau pasal Siti tu, aku mintak maaf. Bukan aku yang mintak benda tu jadi. Siti tu yang tergila-gilakan aku. Aku tak suka dia pun.”terang Airil dengan wajah yang serius. Asyraf sudah terlopong. Kemudian dia mengeluh.

“Hm, pasal tu aku pun tak kisah sebenarnya. Aku minta maaf Airil. Aku membenci kau tanpa sebarang alasan.”kata Asyraf sambil memeluk adiknya. Sudah lama dia tahan diri daripada mendekati adik kesayangannya itu.

“Tapi... Ain?”tanya Asyraf sebaik sahaja pelukkan mereka terungkai. Giliran Airil pula mengeluh.

“Aku memang ikhlas sukakan dia. A.. Abang.. kau juga tahu aku jumpa dia dulu. Dia yang bukakan pintu hati aku untuk berubah.”kata Airil tegas tapi perlahan. Perkataan 'abang' yang telah lama tidak disebut mula bermain-main dilidah.

“Aku pun cintakan dia Ril, sungguh rasa cinta dihati aku kini hanya untuk dia.”kata Asyraf. Kesal, kerana mereka berbalah kerana permpuan. Tetapi dia tetap mencintai Ain.

“Aku pun sama.”kata Airil. Asyraf memandang adiknya.

“May the best men win....”kata Asyraf sambil menjabat tangan adiknya. Airil tersenyum.
“May the best man win...”kata Airil kembali. Mereka berpelukkan mesra.


Sementara itu...

“Ehekhekehek.. ish sapa pulak sebut-sebut nama aku ni..?”kata Ain perlahan. Dia pantas minum air suam ditepi meja tidur itu. Dia teringatkan kedua beradik itu. Pelik bagaimana la mereka boleh jatuh cinta dengannya. Matanya semakin berat. Akhirnya dia tertidur merindui mereka.


*****************************************


Sudah hampir sebulan masa berlalu. Kini waktu yang dia minta hampir berakhir. Ain mengemas bajunya. Dia mahu berjumpa dengan Mak sunya. Sudah lama dia tidak ketemu wanita itu. Sedang dia sibuk menyelongkar almarinya. Sebungkus beg plastik jatuh bergolek-golek. Dia mengintai bungkusan itu. Hadiah yang diberikan Asyraf. Dia sudah terlupa tentang hadiah itu, dia simpan selepas mebuka hadiah yang diberikan Airil. Dia membuka hadiah itu rakus. Ada tiga buah novel. Semuanya novel yang dia idam-idamkan. Tanpa dia sedari sepucuk surat jatuh dari novel itu. Ain mula membuka surat itu. Namun niatnya terhenti. Ash sudah menjerit-jerit memanggil namanya. Dia menyimpan surat itu ke dalam beg pakaiannya. Surat itu akan dia baca dirumah Mak Usunya. Dia pantas keluar dari bilik itu.


#lagi satu entri je.. hehehehe

dia atau dia?? ! 10


BAB 10



Sejak awal pagi lagi Ain sudah sibuk mengemas rumah. Kelam kabut dibuatnya, semalam Ash kata teman wanitanya merangkap bakal adik iparnya mahu datang melawat rumah mereka. Tak tahu la apa mimpi mereka berdua itu.. Akhirnya siap juga rumah yang dikemas. Jam sudah menunjukkan jam 11 pagi. Ain segera bersiap mahu membeli-belah. Barang dapur dah surut nasib baik Ash sempat mengunjukkan sedikit duit kepadanya. Ain menaiki teksi pak cik Am, sudah banyak kali juga dia menggunakan khidmat pak cik itu.

Sampai sahaja di shopping complex Ain terus mengambil troli. Tiba-tiba telefonnya berbunyi. Ash menghantar pesanan ringkas.

'Ain kau ada kat mana?'Tangan Ain pantas membalas mesej adiknya itu.

'Aku ada kat mall la. Kenapa?' Tak sampai seminit, sudah kedengaran bunyi telefonnya.

'Kau lepak sana dulu. Pukul 8 baru kau balik ye. Aku nak keluar dengan Ira. Jangan balik tau , kawasan rumah kita tu bahaya!'Dahi Ain berkerut-kerut. Kenapa dengan Ash ni. Lantak la. Tak payah la masak. Kalau macam tu aku nak pergi karok...hehehe dah lama tak melontar suara.' Ain melangkah riang.

Dirumahnya....

“Sayang cepat la masak lagi tiga jam je lagi. Sat lagi budak Ain tu balik.”Ash sudah membebel. Ira mengeleng-geleng kepalanya. Ash ni memang kelam kabut. Selalu risau tak bertempat.

“Dah nak siap ni... Awak dah siap ke hiasnya. Sekejap lagi kawan-kawan kak Ain nak sampai dah ni..”Perli Ira yelah orang sibuk memasak yang dia ni pula selamba je dari tadi duk tercongak dekat dapur. Ash tersengih.

“Ala kita buat la sama-sama.”Kata Ash manja. Saja je nak mengelat tu. Ira sudah mengejar Ash dengan senduk ditangan. Ash pantas lari ke ruang tamu.

“Hah, stay situ. Hias terus. Awak diharamkan masuk dapur selagi saya tak siap masak. Faham?!”jerit Ira dari dapur. Ash tersengih-sengih. Kawan-kawannya sudah ketawa melihat Ash dikejar Ira. Malu sekejap. Tapi sayang punya pasal. I rela you...

*********************************


“Cepat-cepat, dah pukul tujuh lebih ni...”gesa Ash. Kawan-kawannya sudah panik. Lampu dipadamkan. Tak sampai 10 minit lampu dipadamkan, kedengaran kereta berhenti di luar rumah. Masing-masin terus kaku.

“Assalamualaikum... hish kata sampai pukul 8. Ni yang aku malas nak janji dengan Ash ni.. memang la dasar lupa janji. Dalam kegelapan malam, Ain teraba-raba beg tangannya.
“Hish, time-time ni jugak la kunci ni nak main hide and seek.”Ain mengeluh. Tiba-tiba dia terjerit kecil.

“Yea... jumpa..!”Ain sudah melompat-lompat riang. Ash dan kawan-kawannya menahan tawa.kelakuan Ain sebijik macam kanak-kanak rebena.

Dengan lafaz basmallah, Ain membuka pintu rumahnya. 1,2,3..

“SUPRISE!!!”jeritan semua makhluk. Aik semua makhluk ni yang gerun ni..

“Opocot anak hantu menjerit-jerit, mak engkau makan kasut supre.. eh suprise..”latah Ain. Semua ketawa terbahak-bahak.

“Haih, kot ye pun nak buat suprise jangan la menjerit boleh mati tau tak aku..”Ain sudah membebel. Matanya meliar memerhati siapa yang menjerit. 'Eh, harijadi? Hari jadi aku ke.. Ya Allah aku dah lupa..'Ain tersenyum senang.

“Happy birthday sis..”kata Ash sambil mencium pipi kakaknya itu. Ditangannya ada sebiji kek yang terhias indah. Ain menium lilin. Rasa macam kanak-kanak riang pula. Yelah ada lilin, ada belon, sampai topi birthday pun ada.

“Thanks bro.”ucap Ain dengan linangan air mata. Dia pantas memotong kek itu. Disuap sedikit kek itu ke mulut adiknya dan Ira.

“Ehem,ehem.. Suap mereka je.. suap la saya jugak...”kedengaran suara garau. Ain menoleh. Terbeliak matanya yang bundar.

“Encik Airil. Macam mana boleh ada dekat sini?”tanya Ain yang masih terkejut.

“Hehehe, saya ni la kawan adik awak yang selalu kelam kabut tu. Tak payah nak bertuan-tuan sangat la..”Airil ketawa melihat kegugupan Ain itu. Ain menjemput Airil makan. Mereka berbual mesra. Sudah lama rasanya mereka tidak bertemu. Tiba-tiba kedengaran orang memberikan salam.

“ Waalaikummussalam... siapa tu jemput la masuk.”kata Ash yang sedang asyik menyumbat bihun goreng. Sedap pula masakan bakal isterinya.

“Hai, Ain selamat hari jadi.”kata Asyraf , Ain yang membelakangkan dia pantas menolah. Sebenarnya dia rindu sungguh dengan suara lelaki itu. Ain terkesima Asyraf pada pandangan matanya sangat kacak malam ini. Dengan baju t-shirt Polo berwarna putih dan seluar slack,walaupun pakaian Asyraf nampak ringkas tetapi tetap menyerlahkan karismanya. Asyraf memetik jari apabila Ain tidak menyahut panggilannnya.

“Hai, encik Asyraf.. bila sampai... eh, kejap-kejap macam mana tahu rumah saya ni?”tanya Ain yang baru tersedar dari lamunannya.

“Hm, biarlah rahsia... hehe.”Asyraf menayang sengih.

“Eh, ada kau dekat sini. Mama asyik tanya kau je. Tahu rumah Ain, tapi rumah mama kau lupa ye..”kata Asyraf sinis sebaik sahaja melihat adiknya.


“Nanti aku balik la. Lagipun sekarang ni aku sibuk. Kalau kau tak percaya tanya Ash adik Ain tu. Dia tu kawan aku kat tempat kerja.”balas Airil dengan nada selamba.
“Dah,dah tak payah nak soal siasat sangat la.. jemput makan Abang Asyraf.”jemput Ash sopan. Asyraf menganggukkan kepalanya.

“Ain, ni hadiah untuk awak.”kata Asyraf sambil mengunjukkan sebungkus hadiah. Ain mengucapkan terima kasih. Asyraf berlalu pergi ke arah adiknya yang sedang enak menjamu selera.

“Hm.. tahu rupanya rumah Ain. Banyak kali aku tanya kau. Kau boleh buat bodoh jekan.”kata Asyraf dalam nada berbisik. Apabila ada mata-mata memandang dia segera menayang sengih. Tak mahu orang tahu keluarganya ada konflik dalaman. Airil buat-buat pekak. Dia menyumbat lagi bihun ke dalam mulutnya.

“Okey, kau buat bodoh ye. Aku tak kisah. Anyways aku nak bagitahu yang aku nak melamar dia malam ni..”kata Asyraf dia menyangkan senyuman sinis. Airil sudah membulatkan mata. Dia tersedak. Pantas dicapai air entah siapa yang punya, diteguk rakus.

“Huk uhuk... kau jangan buat pasal. Aku yang akan lamar dia dulu.”kini Asyraf dan Airil sama-sama berdiri. Mata bertentang mata. Tanpa Airil sedari Asyraf dah buat larian pecut ke arah Ain. Airil yang tertinggal terus mengejar abangnya.

Kini mereka berdua berada di depan Ain. Mata Ain sudah membuntang,terkejut melihat Asyraf dan Airil yang tercunggap-cunggap.'Kena kejar anak hantu ke mamat dua ekor ni?'hati Ain dah mula merapu. Asyraf menjeling Airil. Airil menjeling Asyraf. Asyraf terus melutut. Airil pun tak mahu kalah turut melutut juga.

“Will you marry me.”kata mereka serentak. Dua-dua mengeluarkan cincin. Ain makin terbeliak matanya. Terkejut bukan kepalang. Mana taknya lamaran tak beri signal. Entah kenapa pandangan Ain mula kabur, kepalanya berat. Akhirnya...Bum! Ain tumbang kecoh sekejap rumah itu. Ash sudah menjerit-jerit memanggil kakaknya. Itulah buat keputusan terburu-buru dah Ain jadi mangsanya... ni la akibatnya.... haih, berebut lagi anak orang...


#hehehe e-novel ni mungkin akan tamat dalam 1 ke 2 entri lag... sabar tau..

Thursday, 29 November 2012

sorry.. sapa yang tunggu pengubat hatiku...

korang sorry tau.. aku gantung sekejap cerita pengubat hatiku.. sebabnya idea bagi dia atau dia pulak mencurah2... so bagi sapa yg memang tunggu pengubat hati ku mohon bersabar tau... sebabnya tak cukup masa. kalau sempat dua novel ni saya nak habiskan sebelum habis cuti.. so sila bersabar...
thanks sebb menyokong blog ni... :D

dia atau dia?? ! 9


BAB 9


Entah kenapa sejak Ain tiada lagi didalam hidupnya, Asyraf berasa sunyi. Dia kembali menjadi seorang yang penyendiri. Impak Ain sangat besar dalam hidupnya. Begitu juga dengan Airil. Jika dulu dia kaki clubbing kini dia sudah berubah. Amy kekasihnya turut ditinggalkan. Datin Syahira sudah buntu dengan perubahan kedua-dua anak terunanya. Jika perubahan Airil, Datin Syahira menyukai perubahan yang ke arah yang positif itu. Namun,apabila mengenai Asyraf , Datin Syahira lihat dia seakan-akan hilang tempat untuk berpaut. Tiada lagi gurau manja dan suara gelak ketawa anaknya itu.

Rumah mereka juga sudah tiada seri. Kadang-kadang Datin Syahira dan Datuk Hairil sahaja dirumah. Jika Datuk Hairil tiada maka sunyilah Datin Syahira dirumah. Lagipun Asyraf dan Airil sudah jarang-jarang pulang ke rumah mereka. Entah apa nak jadi dengan anak-anak terunanya. Datin Syahira mengeluh. Petang ini dia keseorangan lagi. Walaupun ada orang gaji yang menemani tetapi orang gajinya yang baru ini bukan seperti Ain. Yang boleh dibawa bergurau dan bertepuk tampar.

“Assalamualaikum, mama?”suara Asyraf mematikan lamunan Datin Syahira. Datin Syahira pelik dan terkejut dengan kemunculan anak sulungnya, Asyraf ni sejak Ain tak ada mana la dia tahu jalan ke rumah ini.

“Hah baru nak balik. Ingat dah lupa dekat mama..”kata Datin Syahira seakan-akan merajuk.
Asyraf tersenyum. ' Maafkan Asyraf mama, rumah ni ada banyak sangat kenangan dengan Ain.'kata-kata itu sekadar terluah didalam benak hatinya. Asyraf menarik kedua tangan ibunya. Dikucup mesra.

“Maafkan Asyraf ma, Asyraf ada banyak kerja dipejabat kebelakangan ini.”kata Asyraf memang itu bukan sekadar alasan semata-mata. Jawatannya sebagai COO di syarikat NewEra's Sdn. Bhd. iaitu sebuah syarikat interior design memang memerlukan banyak masanya. Lebih-lebih lagi apabila mereka baru sahaja mendapatkan projek dari sebuah hotel terkemuka. Lagipun kerjanya dapat membantu dia melupakan Ain.

“Tak apalah. Malam ni Asyraf tidur sini ke nak?”tanya Datin Syahira penuh berharap. Wajah Asyraf dipandang penuh kasih. Asyraf mula serba-salah. Sebenarnya dia pulang hanya untuk mandi dan makan selepas itu dia harus pulang ke pejabatnya. Dengan hati yang berat kepalanya digelengkan.

Datin Syahira mengeluh perlahan. Dia cuba memaniskan wajahnya. Datin Syahira tersenyum dan mengeleng-gelengkan kepalanya memberi isyarat dia tida apa-apa.

“Malam ni Asyraf makan sini tak? Temankan mama makan ya..”kata Datin Syahira walaupun dia cuba menunjukkan dia gembira nada suaranya tetap kedengaran sayu. Asyraf pantas mengangguk dia tidak mahu ada air mata yang tumpah dari mata wanita yang paling disayanginya. Kini wajah Datin Syahira lebih berseri. Seronok benar hatinya, walaupun hanya sekejap dapat bersama anaknya. Itu pun sudah memadai baginya.

“Sekejap ya mama, Asyraf mandi dulu.”kata Asyraf. Dia sudah mula memanjat anak tangga.

“Alia, jom masak. Asyraf nak makan disini hari ni.”kata Datin Syahira riang sambil menarik tangan pembantu rumahnya yang baru itu.


***********************************************


Ain mengeluh bosan. Nak kerja adiknya tidak bagi. Asyik duduk dirumah membuat Ain rasa dikongkong. Padahal adiknya itu tidak kisah jika dia mahu berjalan-jalan atau beriadah. Hari ni, Ain melayari internet. Dia membuka akaun sosialnya yang sudah lama tidak dibuka.'Eh, aktif lagi la akaun aku ingatkan dah ditutup.'hati Ain mula riang. Dapatlah jumpa dengan kawan-kawan sekolah lamanya. Tangannya gatal mendaftarkan namanya di sebuah kolej universiti swata. Memang sudah cita-citanya mahu belajar bidang interior designer di One Academy. Selepas itu terus ditutup laman utama kolej itu. Apabila rakan lamanya Sally aka Salimah berchatting dengannya terus dia merindui saat manisnya disekolah menengah. Saat-saat itu hidupnya tidak begitu susah ada Mak Usu menolong dia adik beradik. Tetapi sebaik sahaja dia habis sekolah menengah dia terus keluar dari rumah Mak Usunya. Bukan apa dia cuma tidak mahu menyusahkan Mak Usunya. Lagipun dia mahu adiknya melanjutkan pelajaran di luar negara. Kini cita-citanya tercapai. Adiknya sudah berjaya.

“Assalamualaikum, Ain kau dah tidur ke?”tanya Ash apabila salamnya tidak dibalas. Rupa-rupanya Ain menyadin duduk berfacebook dengan siapa entah. Telinganya ditutupi earphone. Patutlah dia tidak menyahut. Ash sengaja menarik hujung rambut kakaknya.

“Adoi... sakitnya. Siapa yang tarik? Ash belum balik... ni yang aku tak suka ni...”kata Ain yang sudah meremang bulu romanya. Tiba-tiba Ash menjerit ditepi telinganya. Terkejutnya dia tak tahu nak kata. Sampai terlompat dia diatas kerusi meja komputer itu. Mulut sudah merapu-rapu entah satu butir pun tak ada makna...


“Kucing kau, Beruk bodah, jerit langsir mak aku, mak engkau.. hei,... semangat. Ash bila balik? Kau memang sengaja nak bagi aku pendek umurkan?”kata Ain dengan mata yang nak membunuh orang. Ni kalau pihak CSI ke FBI dapat boleh jadi anggota sebab dari kerana mata tu, dah terpancar kuasa pembunuh. Eh, tak depe sumbat masuk jel. Yelah dah macam pembunuh. Ash ketawa besar. Namun sebaik sahaja melihat renungan mata Ain terus ketawanya mati. Terus Ash buat mata anak kucing. Ala macam mata kucing Puss in the But tu.. ha macam tu la muka dia sebijik.

Tiba-tiba Ain ketawa kuat. Ash sudah terkejut. Mana la tahu kot-kot kakaknya tersampuk benda yang tidak dilihat dengan mata kasarkan. Muka Ash yang sudah kelam kabut itu menimbulkan idea nakal dari otak tak berapa betul Ain itu.

“Ain.. Ain kau okey ke tak ni?”kat Ash sambil mengoyang-goyangkan badan Ain.

“Hihihihihi berani kau kacau aku... Hihihi siap kau aku cekik sampai mati.”Ain mula menjerit dengan suara kecil yang nyaring. Dia meluru ke arah Ash, konon-kononnya nak cekik la. Ash dah tutup mata takut tak terkata. Yang keluar dari mulut Ash hanya basmallah. Ain sudah ketawa bergolek-golek. Yelah adiknya itu sekali pandang macam orang tengah berzikir, dua kali andang dah macam tok moh yelah dengan badannya sekali mengeletar.. Ash rasa macam ada yang tak kena, dia pun buka matanya. Yang dia nampak Ain sudah ketawa dengan nada yang biasa. Muka Ash sudah macam incrideble Hulk yang berwarna merah. Apalagi tanpa membuang masa Ain mulakan larian pecutnya. Ash mengejar. Geram sungguh dia dengan kakaknya itu.






******************************************


Ain bangun awal dia mahu pergi ke Timesquare mall. Sudah lama dia tidak kesana. Lagipun entah apa angin adiknya. Ash memberinya 2000 ringgit katanya buat shopping-shopping keperluan Ain. Dah lama Ain mengidam Samsung Galaxy note II, dengan duit yang diberi Ash dan duit lebih gajinya hari itu. Dia menaiki teksi ke shopping mall.

Sampai sahaja di sana tempat utama yang dituju mestilah kedai alat telekomunikasi itu. Nasib baik stok gadjet itu masih ada. Tak la kempunan Ain ni. Dah macam orang mengandung pula mengidam je kerjanya. Ain tersenyum senang apabila telefon itu berada ditangannya. Tanpa disedari sepasang mata milik Asyraf setia memerhatikan Ain..

Asyraf tersenyum kelakar melihat perbuatan Ain itu. Ain mula la tangkap gambar. Lepas itu dicium pula telefon android itu. Tiba-tiba Asyraf teringatkan novel yang dibeli untuk Ain. Dia juga tahu esok merupakan hari jadi Ain yang ke 27 tahun. Dalam diam dia mengekori Ain pulang. Dia mahu tahu dimana rumah Ain. Sebaik sahaja Ain masuk ke dalam rumah, dengan pantas Asyraf mencatat alamat rumah Ain dia takut terlupa.... dan pastinya esok dia mahu membuat kejutan untuk Ain kesayangannya itu.

#hehehe en3 seterusnya baru Ain n Asyraf bertentang mata ye... sorry...

dia atau dia?? ! 8


BAB 8



Lapangan terbang KLIA mula riuh. Balai ketibaan penuh dengan penumpang-penumpangnya. Ain ralit melihat sebuah keluarga warga asing yang kelihatan panas. Mungkin ini pertama kali mereka ke negara beriklim panas. Tiba-tiba kedengaran jeritan riang di balai ketibaan itu,dari seorang lelaki muda yang boleh tahan kacaknya.

“Ain!! My lovely Ain..! I miss you so much...”kata lelaki itu sambil memeluk riang tubuh Ain. Terus kedua belah pipi Ain dikucup penuh mesra. Ain turut membalas pelukannya. Sungguh akhirnya rasa rindu ini dapat rungkai.

“OMG! It this my lovely dovey bro??”tanya Ain. Banyak betul perubahan diwajah itu. Kalau la lelaki ini tidak menyebut namanya pasti dia tidak akan kenal siapa sebenarnya lelaki itu.

“Yes, of course it your bro... Oh,sis do you know how much I miss you? Sis I love you so much...”kata Ash atau nama penuhnya Muhammad Ashril Arsyad, satu-satunya adik kepada Ain Maisarah. Tiga tahun berjauh memang membuat Ash semakin dewasa. Tiada tempat bergantung,disana sangat memeritkan. Namun Ash berjaya mengharunginya kerana pengorbanan seorang kakak.


“Ash sudah-sudah la cakap bahasa orang putih tu. Dah nak tercabut telinga aku mendengarnya.”kata Ain. Digoyang-goyangkan telinganya kononnya geli mendengar ayat inggeris itu. Ash menayang muka keliru. Seperti tidak memahami apa yang dikatakan Ain. Ain dah mula cuak. Sememangnya mereka menggunakan kata ganti diri aku kau, mungkin disebabkan jarak usia yang tidak terlalu jauh. Namun Ain tidak kisah malah dia sudah biasa.

“Sis,what language you talking? I don't understand...”riak muka Ash yang bersungguh-sungguh itu semakin membuat Ain cuak. Dia menantikan kata 'bergurau' dari mulut Ash tetapi tiada.

“Kau biar betik,Ash! Takkan baru tiga tahun dekat sana kau dah lupa dekat bahasa melayu kita. Lingua franca kita? Bahasa melambangkan bangsa tahu tak?! Tergamak kau lupakan bahasa kita....”kata Ain dia sudah buat muka sedih. Mestilah sedih penat-penat dia hantar pergi luar negara last-last bahasa ibunda dilupakan...

“Hahaha,Ain you're so funny... kelakar la kau ni..hahaha you should see your own face..”ketawa Ash makin kuat apabila Ain mula menayangkan muka blurrnya. Tak sampai 3 minit, Ain sudah mengeluarkan senjatanya. Hahaha Cubitan Ketam...! Ash sudah berlari-lari takut dicubit kakaknya. Sakit woo..

“Kau memang tak pernah berubahkan... asyik blur je memanjang. Patutlah kau tak ada boyfriend...hahaha.” Ash mula melambakkan ketawanya sekali lagi. Tapi kali ini Ain tidak membalas.
Dia just pergi dari situ. Ash dah garu-garu kepala. 'Haih.. merajuk la pulak kakak aku ni.. Ni yang susah ni..' Ash dah buntu. Setelah lama berjauhan dia sudah lupa cara-cara mahu memujuk kakaknya itu.

“Alolololo, sayanggggggggg..dia.. My love jangan la merajuk-merajuk ni... Hm, okey i'm very sorry.”Ash sudah memegang kedua belah bahu Ain. Wajah Ain tidak kelihatan.

“Gotcha..hahaha apa merajuk-merajuk. Ni Ain Maisarah la tak ada istilah merajuk dalam kamus hidup Ain tau.”kata Ain sambil menyekeh rambut adik kesayangannya itu. Lagipun tak ada maknanya nak merajuk dengan adik yang lama tak jumpa, baik berkasih sayang...


“Tapi...”kata Ain sambil menunjukkan kedua belah pipinya. Ash mengeleng-geleng perlahan. Ain memang tidak pernah berubah, selalu manja dengannya. Tapi kadang-kadang Ash yang terlebih manja.hehehe.... Ash mencium kedua belah pipi Ain mesra.


************************************


Tapa mereka sedari. Ada sepasang mata asyik memerhatikan mereka bercanda mesra. Entah kenapa perasaan marah mula menyerbu. Apabila pipi Ain dicium, rasa marah sudah mula menguasai diri Asyraf. Sebelum dia membelasah lelaki itu dan memaki hamun Ain baik dia berasur pergi. Niat awalnya ke KLIA dilupakan. Dia mengeluarkan handsetnya, menaip mesej mohon maaf tidak mengambil kawan serta adik angkatnya, Sam yang baru tiba dari United State itu. Lantas dia membawa hati yang pedih melihat sandiwara itu.


***********************************


“Ain sekarang ni kau still kerja dengan mak datin tu ke?”tanya Ash dengan muka yang serius. Dia tahu kakaknya banyak berkorban untuk dia hinggakan sanggup merendahkan diri bekerja sebagai orang gaji. Kalau boleh dia tidak mahu kakaknya menjadi orang gaji. Kini dia sudah pun tamatkan pengajian jadi, dia mahu menjalankan tanggungjawabnya sebagai satu-satunya anak lelaki dan wali kakaknya. Kini dia sudah siap untuk mengalas tanggungjawabnya sebagai ketua keluarga.

“Haah, i'm still working to her.. hari and esok aku ambik cuti. Kenapa kau tanya?”tanya Ain pelik. Adiknya itu bukan seorang yang rajin menayakan hal-hal Ain. Jarang-jaranglah nak dengar Ash mengeluarkan soalan yang macam ni... Ain masih menyuapkan aiskrimnya. Hehehe Baskin Robin kegemaranku... Ain menyanyi kecil, sebijik macam kanak-kanak riang...

“Hm... aku rasa lakan, baik kau berhenti je kerja dengan mak datin tu. Yelah akukan dah balik Malaysia. Aku pun dah mula kerja minggu depan. Lagipun memang tanggungjawab aku sebagai anak lelaki.”kata-kata Ash membuat Ain serba-salah. Ain sudah mula rapat dengan keluarga itu jadi sedikit sebanyak rasa berat hati tu tetap ada.

“Hm.. sebenarnya aku tak kisah.. tapi aku rasa baik aku kerja untuk sebulan lagi la Ash. Lagipun gaji kamu mesti dapat lambat lagikan.. and kesian la kat Datin... tak ada orang na tolong uruskan kerja rumah.. hm, boleh ye Ash?”tanya Ain lembut takut menghiris hati adiknya. Yelah mana tahu hati adiknya masih lembut macam dulu..

“Hm, aku tak kisah ikut kau la..”kata Ash selamba. Dia sudah bangun mahu beredar.

“Eh.. Wait a minute... sekejap kau kata kau start kerja minggu depan?? eh, kau ni kalau kau tak sebut tadi tak ada maknanya la kau nak bagi tahu aku kan.... Kau ni memang la..”kata Ain sambil menyiap sediakan senjata terulangnya.


“Erk.. weih, nanti-nantilah cerita. Aku penat tahap gaban ni... jom la balik. Eh kejap, kita nak balik mana ni?”tanya Ash yang ternyata keliru yelah mereka mana ada sedara mara dekat KL ni..

“Hehehee, jangan risau. Sebagai kakak yang bertanggungjawab aku dah sediakan rumah sewa.. hahaha aku dah sewa rumah untuk kita berdua lagipun rumah tu tak jauh sangat dengan tempat kerja aku. Sewa pun murah. Amacam hebat tak kakakmu ni, adikku?”tanya Ain sambil buat kening double-jerk dia...

“Wah... memang hebat. Dah jom balik. Aku dah penat ni.”kata Ash dengan muka tidak berperasaan. Ain geram tapi tak jadi nak marah bila Ash dah mula melentokan kepala dibahunya. Nampak penat sangat.

“Okey jom...”kata Ain sambil memimpin tangan adiknya. Dah macam waktu mereka kecil sahaja. Ah... nostalgia betul..


**********************************************



Kini sudah hampir sebulan adiknya bekerja. Ain sudah berjanji cukup sebulan dia akan berhenti. Tapi rasa berat hati. Lebih-lebih lagi bila mahu meninggalkan Asyraf. Entah angin apa mamat tu sudah hampir sebulan jugak la dia mengelak dari bertembung Ain. Kalau tertembung pun dia buat bodoh je. Ain cuba tanya tapi dah dia mengelak sampai bila pun tak settle.. Hari ni Ain nak bagi tahu Datin Syahira yang dia nak berhenti ada lagi empat hari dari tarikh dia berhenti maknanya Datin ada la sedikit masa nak cari penggantinya.

“Datin saya nak berhenti.”kata Ain dengan nada sayu.

“La kenapa pulak. Anak bujang Aunty kacau Ain ke?”tanya Datin Syahira berat benar hatinya mahu melepaskan Ain.

“Biar jelah mama. Suka hati dia la. Lagipun tak ada makna Asyraf nak kacau dia..”kata Asyraf yang kebetulan berada di situ. Ain sudah menarik muka.

“Hm.. baiklah kalau itu kata kamu. Ain nak berhenti bila?”tanya Datin Syahira.

“Lagi empat hari Datin.”kata Ain perlahan.

“Hah, kenapa tak hari ni je?”tanya Asyraf sinis. Ain terdiam. Dia tahu Asyraf seakan-akan membenci dirinya.

“Hm.. takpe kamu buat je kerja kamu ya Ain. Terima kasih la sanggup tolong Aunty selama ni..”kata Datin Syahira air matanya hampir menitis. Datin Syahira memandang tajam wajah Asyraf. Dia tak tahu apa menyebabkan anaknya jadi biadap seperti itu.

************************************

Hari yang ditunggu-tunggu tiba, Ash datang menjemput kakaknya. Ain membawa keluar baju-baju yang dia tinggalkan di rumah itu.

“Hah, Ain ni siapa?”tanya Datin Syahira pelik. Mana taknya selama Ain bekerja dirumahnya mana pernah lelaki itu datang.

“Ala, tu mesti Boyfriend dia.”kata Asyraf berbisik. Tiada siapa pun perasan wajah asyraf yang berkerut cemburu.

“Oh, ni adik saya... Muhammad Ashril Arsyad.”dia memperkenalkan adik kesayangannya. Asyraf dah ternganga. Maknanya cemburunya tiada bermaknalah... Ain berlalu pergi selepas bersalaman dengan Datin Syahira. Ash turut bersalaman dengan Asyraf dan Datuk Hairil. Asyraf sekadar memandang. Nak buat macam mana dia salah faham. Syok sendirilah katakan...

Sunday, 25 November 2012

pengubat hatiku 7


Bab 7



Damien tersenyum sendiri. Entah kenapa rasa sayangnya pada Aina makin menebal. Ini yang membuat dia gusar. Tiba-tiba dia teringat pertaruhan yang dilakukan bersama-sama Izhak. Memang Ainalah pendorong dia memeluk islam tetapi perangai Aina yang agak Anti-lelaki itu mengudang dia melakukan pertaruhan bodoh itu. Kini apabila Izhak mengingatkan dia baru dia sedar yang dia bersama Aina bukan kerana cinta tetapi kerana mahu membuat Aina rasa bagaimana peritnya ditolak orang tersayang. Tetapi kini dia sudah jatuh cinta dengan Aina. Dia sememangnya ikhlas mencintai Aina.


“Hai Damien...”teguran Aina itu mematikan berbalahan yang berlaku dalam diri Damien. Damien tersenyum sumbing.

“Apa hai-hai, assalamualaikum dulu la cik kak oit...”kata Damien mahu menutup gugupnya. Aina tersenyum kelat. 'Hish mamat ni kenakan a ku pulak'.

“Waalaikummusalam............”panjang jawapan Aina. Bibir dicebik-cebik bagaikan merungut tetapi suara tidak pula kedengaran. Damien tersenyum , geram pula dia rasa, macam nak dicium-cium mulut itu dan wajah Aina kelihatan begitu comel sekali.

“Macam itulah baru betul cinta mati Damien, kan sayang?”Damien memang sengaja mengeluarkan perkataan sayang itu. Dia suka melihat wajah geram Aina. Aina berasa terkejut dengan panggilan Damien itu. Memang dia terasa disayangi tetapi dia malu. Yelah Damien tu kalau cakap bukan reti nak perlahan. Habis satu kafe itu melihat mereka. Tangan Aina pantas menjalankan tugasnya. Cubit demi cubitan ditepis tapi hinggap juga sedas. Damien mengaduh kecil, malu la kalau orang tahu dia kena cubit.. sedar tak sedar sudah sebulan mereka kembali ke tanah Kota Kinabalu ini.

Aina senang berada disini bersama Damien disisinya. Tak lama lagi Damien akan menghabiskan pengajiannya dan Aina pastinya akan kesunyian tanpa Damien disisi. Aina mula merasa sunyi padahal Damien masih setia disisinya kini Aina mula merapu. Air mata mula bertakung. Bibir dicebik-cebik menandakan dia mahu menangis. Damien pelik dengan perubahan Aina sekejap tenang sekejap berombak bagaikan laut.

“Aina kenapa ni? Damien ada buat salah ke?”tanya Damien. Dia mula mahu meramas tangan Aina tapi mengenangkan kasut tumit tinggi yang di pakai Aina. Terus Damien membatalkan niatnya.

“Tak la... Aina rasa sedih. Yelah nanti awak dah tak ada disini. Nanti mesti saya sunyi...”air mata yang ditahan akhirnya gugur jua. Damien serba salah ikutkan hati mahu sahaja dipeluk Aina tetapi mengenangkan batas diantara mereka ditahan niatnya. Lagipun dia perlu tinggalkan Aina jua kerana pertaruhan bodohnya. Damien tekad mahu membuat Aina biasa tanpa dia. Sejak kebelakangan ini mereka terlalu rapat sentiasa bersama Damien takut Aina tak dapat hidup tanpanya. Damien hanya membiarkan Aina menangis sepuas hati sekarang kerana dia tidak mahu Aina merana dikemudian hari.


****************************************


Lagu Tonight We're Young kedengaran dari telefon bimbit Aina. Sudah hampir sebulan sejak kejadian dia menangis itu. Aina benar-benar rasa kehilangan, entah kenapa Damien menghilangkan diri.
Mungkin Damien sudah muak dengan perangainya, mungkin...


“Assalamualaikum!!!!!!!!!!!!!!!!! AdikNa!!!!!!!!!!!!!!!”baru sahaja Aina melekap telefon di telinganya pantas di larikan jarak. Bukan apa Alongnya kalau telefon bukan reti nak cakap perlahan-perlahan.

“Waalaikummusalam.... abang longku yang tercinta.. Kenapa kacau orang malam-malam ni? Kak Liza on road trip lagi ke?”sahaja dia memerli Alongnya dah lama tak telefon. Ini mesti dia telefon sebab sunyi la tu... Aina ni kira share part je... kedengaran gelak ketawa Alongnya.

“Mana ada. Along, angah, Ilman,Ilya just rindu kat kamu... AdikNa along ada berita baik ni...”Azwan sengaja melambat-lambatkan percakapannya. Dia tahu Aina mesti tangah bengang. Yelah adiknya mana tahu bersabar.

“ALONG!!!!!!!!!!!!!!!!”giliran Azwan menjarakkan telefon. Azwan ketawa mengekeh-ngekeh suka dapat membuat Aina marah.

“Hehehe ni along nak bagi tahu yang tak lama lagi AdikNa akan jadi mak saudara....”walaupun kata-kata Azwan yang terakhir itu perlahan Aina masih dapat mendengar dengan jelas. Aina sudah menjerit-jerit kesukaan.

“Eh, jap-jap, sapa yang mengandung kak Liza ke kak Wani?”tanya Aina baru dia teringat yang dia ada dua kakak ipar.

“Mestilah Along punya isteri,kak Liza kamu la... Angah tak 'power' macam along..”kata Azwan kedengaran jeritan Izwan memarahi Azwan. Aina dan Azwan ketawa serentak. Seronok dapat kenakan Izwan. 'Apa la along ni pasal itu pun nak bersaing tak senonoh betul abang-abang aku ni..hehehe' kata Aina dalam hati sajalah, mahu kena hempuk dengan Azwan kalau dia cakap.

“Along semua ada kat rumah Ayah ke?”tanya Aina.

“Haah, Aina kamu tunggu je tak lama lagi Kak Wani kamu pulak.”soalan Aina dijawab oleh Angahnya. Nampaknya mereka dah berebut telefon. Kedengaran pula ketawa abang Ilya dan Ilmannya.


“Hahaha yelah angah. Dah la Aina dah mengantuk ni... huargh...”kata Aina sengaja mahu menamatkan perbualan. Walaupun dia teruja dengan berita itu dia masih rasa kosong. Kosong tanpa Damien. Aina sudah bertekad mahu menghubungi Damien. Mahu meminta penjelasan dari Damien apa sebenarnya yang terjadi.

“Assalamualaikum... Damien..”kata Aina perlahan,padahal dalam hati sudah dub dab dub dab.

“Waalaikummusalam, hm.. nak apa?”tanya Damien kasar. Aina terkedu mendengar suara itu. Itu bukan Damien yang dia kenali. Damiennya ialah seorang yang lembut tutur katanya dan tak pernah meninggikan suara kepadanya.

“H..Hm.. sa..saya nak jumpa awak esok boleh tak?”tanya Aina takut-takut.Terus Aina menjadi seorang yang gagap. Kedengaran Damien mendengus perlahan.

“Okey.. memang kita patut jumpa. Aku nak kena bagi tahu sesuatu dekat kau.”kata Damien. Terus talian diputuskan. Aina masih terkedu,tidak percaya, selama dia kenal dengan Damien tidak pernah Damien menggunakan kata ganti diri aku kau dengannya. 'Mungkin benar dia sudah bosan dengan diri aku..' Aina tidak dapat melelapkan mata.

******************************************



Aina bagaikan mayat hidup. Tidak sanggup Lily teman baik Aina melihat dirinya itu. Sejak Aina bertemu dengan Damien dua hari lalu, terus rakan baik dan sebiliknya jadi begini. Asyik berkurung tidak makan. Minum juga kurang. Entah apa yang dikatakan Damien hingga rakanya jadi begitu. Lily sudah menghubungi abang-abang Aina. Mungkin dengan abang-abangnya Aina akan menceritakan segala yang terbuku dihati.



#sory kalau ada kekurangan... harap dimaafkan... :)

Saturday, 24 November 2012

dia atau dia 7


BAB 7


Ain pantas menyelinap ke tempat duduk belakang. Dia duduk bersama Datin Syahira dibelakang. Tidak sanggup rasanya dia duduk dihadapan bersama-sama dengan salah seorang anak Datin itu. Sudahlah dari tadi mata mereka tidak lepas-lepas memandangnya. Cantik sangat ke dia hari ni?

Dia sekadar memakai baju kemeja pink berjalur biru lembut lengan panjang, seluar slek biru lembut dan tudung berwarna putih bersulam benang pink. 'Ringkas sahaja rasanya... ke bedak aku bertompok?' Ain pantas meraba-raba wajahnya. Kekalutan Ain itu mengundang ketawa Asyraf yang dari tadi mengintai Ain dari cermin belakangnya. Airil memandang Asyraf curiga... sakit hati sebenarnya..

“Hah kenapa kamu ketawa ni Asyraf?”tanya Datin Syahira pelik dengan perangai anaknya itu. Asyraf pantas mengeleng-gelengkan kepalanya. Dia kini mula menumpukan perhatiannya ke atas pemanduannya. Malu pula dia rasa. Kalau la mamanya tahu dia asyik mengusyar Ain mahu kena perli 24 jam.

Hampir setengah jam perjalanan mereka, barulah mereka tiba di Timesquare Mall itu. Ain walaupun duduk di KL tetapi dia tidak pernah ke shopping kompleks yang besar-besar ini. Yelah makin besar tempat shopping tu lagi la kena tebal duit dalam dompetnya tu. Ain ni dah la cepat rambang mata karang laju sahaja tangannya mencapai barang yang berkenan dihati. Masuk-masuk sahaja ke tempat membeli-belah itu, Datin Syahira pantas menarik tangan kedua-dua anaknya ke tempat menjual telefon bimbit dah gajet-gajet yang lain.

“Hah, Asyraf, Airil kalau nak beli handphone ke apa-apa jelah ambik je nanti mama bayarkan. Mama nak jumpa kawan mama sekejap nanti kita jumpa dekat sini ye. Ain tak payah la temankan saya, kamu temankan sahaja mereka ni ye...”kata-kata Datin Syahira mengundang senyuman diwajah Airil. Sememangnya Airil sudah berjanji mahu membelikan iPhone 4s untuk kekasih hatinya, Amy tetapi budgetnya telah overload.
Asyraf sekadar mengangguk. Manakala Ain sudah rambang mata melihat gajet-gajet yang ada.Sudah la dia ni hantu gajet. Matanya sedari masuk kedai itu seakan-akan terpaku di gajet terbaru Samsung, Galaxy Note 2. Asyraf yang dari tadi mengekori langkah Ain turut terpaku ditempat yang sama. Dia memanggil Ain tetapi ain seakan hanyut dengan Galaxy Note itu. Mesti tengah berangan guna gajet tu. Asyraf yang mula bengang kerana tidak dilayan Ain pantas menyucuk pinggang Ain.

“Oit mak gajah gajet lawa..”terpacul kata-kata yang entah apa-apa dari mulut Ain. Asyraf pantas ketawa, orang sekeliling turut ketawa geli hati mendengar latah Ain itu. Ain pantas meminta maaf. Dia pantas menarik Asyraf menjauh dari orang ramai.

“Ouch...Ouch jangan la cubit minah blur oit.... Sakit la.”kata Asyraf sambil mengosok-gosok lenganya yang mula memerah akibat dicubit Ain. Mata Ain sudah membulat melihat kulit Asyraf sudah bertukar warna. 'Amboi, baru cubit sikit dah merah kalau aku gigit ni lagi merah macam darah. Ish.. aku merapu apa ni.. Alamak kantoi la kalau Datin nampak tanda merah ni..' Ain pantas menggosok-gosok tangan Asyraf mahu menghilangkan tanda merah itu sebelum Datin Syahira sampai. Namun sentuhan Ain itu mengundang rasa aneh yang bahagia dihati Asyraf. Wajah Ain yang panik itu, direnung sepuas-puasnya oleh Asyraf. Tangan Ain tiba-tiba dipegang erat oleh Asyraf, keadaan itu membuat Ain terkaku. Memang dia tidak sedar tangannya mengusap-ngusap tangan Asyraf dia cuma panik. Kini dia bertambah panik apabila Asyraf memegang tangannya erat. Dia terkaku memandang Asyraf yang pada pandangannya hari ni sangat la kacak.

“ehem,ehem...”Tiba-tiba Airil berdehem. Dia dari tadi memerhatikan sketsa pendek itu pantas menyelah takut pula dia lihat Asyraf dan Ain. Yelah, muka mereka sangat-sangat rapat boleh berlaga hidung! Ain pantas menarik tangannya. 'Ei.. Ain dia tu bukannya muhrim kenapa kamu pergi usap-usap tangan dia...' Ain sudah memerah mukanya.

“A...”belum sempat Airil mahu berkata-kata, terdengar dek mereka bertiga satu suara, bukan tiga suara ya,tapi satu suara yang lembut bukan main sampai naik bulu roma mendengarnya. Ish macam mahluk halus pulak.

“Sayang.... Apa you buat dekat sini?”tanya Amy manja. Bukan setakat suara sahaja manja tetapi tangannya turut bergerak manja. Lengan sasa Airil sudah dipeluk kejap oleh Amy. Airil hanya tersenyum senang dengan perbuatan Amy. Ain sudah buat gaya mahu termuntah. Asyraf hanya tersenyum kelat, terasa bagaikan Ain cemburu dengan situasi itu. Padahal Ain hanya geli geleman dengan perempuan tak tahu malu itu.. sakit mata memandang lagi sakit lah hati family sendiri kalau tengok drama swasta itu..' tapi Asyraf macam biasa-biasa je.. tak marah ke mamat suku tiga ni?'

Asyraf pantas menarik tangan Ain untuk menjauh dari Airil dan Amy yang asyik bermadu asmara di khalayak ramai. Ain hanya menurut tanpa berkata apa pun. Sebenarnya dia terkesima dengan sentuhan Asyraf. Untuk menghilangkan gugupnya, Ain pantas bersuara.

“Hm.. encik Asyraf jom pergi kedai buku nak tak?”tanya Ain. Sebenarnya dia dah gian nak tengok novel baru. Terbayang-bayang tiga buah novel yang menjadi idaman hatinya, andai itu takdirku, teman serumah atau cinta? dan suamiku musuhku. Memang sudah lama dia mengidamkan buku-buku itu. Aik.. dah macam ibu mengandung pulak Ain ni...

Anggukkan Asyraf mengembirakan Ain. Dia pantas melangkah laju ke kedai buku popular yang berhampiran mereka. Asyraf yang ketinggalan di belakang hanya tersenyum.'Haih.. kalau dah perempuan tu mesti tak lari dari kedai bukukan?' bisik hati Asyraf tiba-tiba dia teringatkan 'dia'. Kelakuan Ain sebijik macam 'dia'. Ini yang membuatkan Asyraf ragu-ragu dengan perasaannya. Sebenarnya dia rasa dia sudah jatuh cinta kepada Ain. Tapi dia tak tahu sama ada cinta ini memang hadir kerana Ain atau kerana dia rindu 'dia'. Dia tak mahu mempermainkan perasaan Ain, cukuplah hanya perasaannya dipermainkan.

Setelah Ain cari bersungguh-sungguh barulah dia menjumpai ketiga-tiga buah novel itu. Tetapi apabila novel-novel itu berada ditangannya baru dia sedar, yang duitnya sendiri tidak mencukupi untuk adiknya apatah lagi mahu membeli novel. Dengan wajah sungul dia melangkah keluar dari kedai buku itu. Ain mahu menemani Datin Syahira untuk mengubati hatinya. Asyraf yang sedari tadi memerhatikan Ain merasa pelik. 'Aik takkan setakat tiga buah buku pun tak mampu nak beli? RM 1500 sebulan mama aku bagi pun tak cukup jugak ke?'Dalam pelik-pelik itu Asyraf tetap mencapai ketiga-tiga novel tadi. Kesian pula tengok wajah sungul Ain. Asyraf meminta pembantu kedai itu membalutkan buku-buku itu. Dia nak mengembirakan hati Ain.

Asyraf melangkah ke arah mamanya dan Ain sambil menyanyi kecil. Bungkusan itu sudah di sorok dalam beg-beg shopping mamanya. Dia yakin tiada orang yang nampak perbuatanya itu. Airil sudah lama menghilang Ain sudah memberi alasan yang pada perkiraannya paling logik kepada Datin Syahira. Namun, Datin Syahira tetap juga merugut-rungut,yelah pergi bersama mestilah balik pun kena sama-sama. Akhirnya tamat juga aktiviti mereka disitu. Dalam perjalanan pulang Datin Syahira tertidur manakala Ain termenung dengan muka cemberutnya. Asyraf sekadar mengeleng perlahan kepalanya, melihat dua wanita yang kini bertahta dihatinya.

Friday, 23 November 2012

karya terbaik yang pernah aku baca...

memang best la karya siti rosmizah...
aq baru habis baca buku dia yg bru..
tajuk dia Takdir Itu Milikku...
terbaik!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
sapa2 yg suka karya yg mampu menitiskn air mata korg..
beli la buku dia mmg terbaik... baca2 pun dah bikin air mata leleh...
best! best! best! best!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Wednesday, 21 November 2012

tolong aq boleh x?

wei.. korang tau x macam mana nak buat links..
untuk novel2 aq tu... bukan apa macam susah sikit je nak cari tajuk...
dah bercampur2 la pulak susahkn korang je...
aq nak buat tajuk besar pastu buat links kat bawah dia...
aq nak tgk aq punye pun susah...
kalau korang tahu tolong bagi tahu ye...

cantik x blog aq?

aq baru je make over blog aq ni....
byk x widget aq...hohoho
bru tahu guna ni la jad nye...
asyik nak meggunakan bende ni je kerje aq....
pastu aq rasa crowded aq buang hahaha

cerpen pendek part 1


Cerpen pendek...

tajuk : Takdir Aku?


Assalamualaikum semua... aku ada satu soalan untuk kamu semua. Pernah tak kamu semua rasa hidup biasa yang kamu jalani tiba-tiba berubah? Mungkin ya, mungkin juga tidak... Tapi yang pastinya itulah yang berlaku kepada hidup aku. Kehidupan yang pada aku banyak mengajar erti kehidupan sebenar tiba-tiba boleh berubah. Siapa sangka pemuda selekeh, dan lurus ini boleh jadi yang sebaliknya. Kehidupan aku bertukar 360 darjah, dari susah kepada senang, dari sunyi kini mula rasa terisi. Mesti kamu semua nak tahu macam mana hidup aku boleh berubahkan? Dan yang pastinya kepada yang suka membuli aku, aku bukan lagi pemuda selekeh dan lurus yang boleh kamu arah-arah lagi. Hahaha maknanya aku sudah tidak mudah dibuli lagi... sorry la kamu semua..

Opss.. lupa nak perkenalkan diri, by the way, nama aku Muhammad Irzaf Harziq Mile bin Micheal Iman Mile. Mesti kamu pelikkan dengar nama aku. Hahaha aku sebenarnya tak tahu pun apa maksud nama aku, yelah ibu akukan buta so dia mana la nak selak buku nak tahu maksud nama aku apa.. aku? Memang tak la nak baca buku-buku yang tebal bedabak tu.. Nama ayah aku? Oh.. dia orang putih, ibu aku kata la. Tapi baru-baru ni aku dapat tahu dia sebenarnya orang Brazil. Hehehe macam pelik jekan ayat aku. Mana taknya aku baru je kenal dia.. kenapa baru kenal? Nak tahu kena la baca kisah aku dari mula...


**********************************


“Zaf..o.. Zaf..! bangun nak dah pagi ni.. nanti lewat pulak kamu 'fist day' ni..”jeritan Puan Maznah itu sedikit pun tidak mengganggu Irzaf yang tengah diulit mimpi indah. 'Haih, pandai jugak aku cakap bahasa inggeris ye.. fist day..hahaha' tersenyum sendiri Puan Maznah dengan bisikkan hatinya. Sambil-sambil itu, tangannya meraba muka jam yang tidak bercermin itu. Yelah, walaupun dia sudah buta tetapi dia tetap mahu anaknya berjaya seperti orang lain. Tadi Pak Mail sudah lalu dihadapan rumahnya maknanya sekarang sudah pukul 6.30 pagi. Macam mana dia boleh tahu yang lalu tu Pak Mail, yelah mana tak tahunya kalau setiap kali lalu Pak Mail memekak macam orang utan tak dapat makan je...

“Zaf.. Zaf bangun la sayang..”kata Puan Maznah mula meningkat okafnya tetapi masih terselit kata-kata sayang. Tangannya pantas mengoncang badan anak tunggalnya itu. Irzaf mula sedar. Mulutnya menguap kecil,dia menggosok-gosok matanya agar hilang rasa mamainya.

“Zaf dah jagakan.. pergi mandi, solat lepas tu bersiap ye nak..”kata Puan Maznah sambil berlalu pergi. Dia mahu menyiapkan sarapan pula. Walaupun dia buta tanggungjawabnya yang satu itu tetap dijalankan dengan sempurna. Irzaf yang masih mamai itu hanya mengangguk kecil. Matanya mula kuyu kembali..

“Zaf dah jaga belum?”jeritan ibunya itu berjaya membuat dia sedar. Dia pantas bangun melangkah ke bilik air mahu membersihkan diri untuk melaksanakan tugasnya sebagai umat islam.

“Irzaf dah siap belum? Dah hampir pukul 6.50 pagi nanti kamu terlewat pula.”kata Puan Maznah dari tingkat bawah rumah mereka yang sudah usang.'Lewat? Apa pulak la ibu ni..'bisikkan hatinya seakan-akan hilang saat matanya melihat tarikh hari itu. 3 JANUARI 2010.

“Alamak! Dah lewat. Hari ni first day sekolah... matilah aku, matilah aku..”jeritan kecil itu masih mampu didengari Puan Maznah. Irzaf pantas berlari slepas bersiap, dia menyalami ibunya. Diambil bekal makanan dari tangan ibunya. Terus dia berlari ke muka pintu untuk menyarung kasutnya yang hampir rabak.

“Irzaf minum dulu nak, sempat lagi lagipun kamu pergi naik basikal.”laung Puan Maznah. Irfan mengeleng-geleng kepalanya. 'Aish, bukannya ibu aku boleh nampak pun..'

“Tak apa ibu, tayar basikal bocor. Balik nanti Irzaf tampal.”kata Irzaf sambil membuat larian pecut ke sekolahnya. Bukan dekat, hampir 3 kilometer tu.. Puan Maznah hanya mengeleng kepala sambil mengesat hujung matanya. Air matanya luruh tatkala mengenang anaknya menghadapi hidup susah dengannya.


************************


“Huh..huh.. Maafkan saya. Saya terlewat 1 minit je tolong lepaskan saya, abang Zam, Epoy.”rayuan Irzaf langsung tidak diendahkan. Irzaf mengelap peluhnya. Sakit pula hatinya bercakap dengan orang tak ada perasaan ini.

“Hm.. boleh-boleh tapi kau kena ketuk ketampi 20 kali..”kata-kata Epoy bagaikan seketul batu dihempap diatas kepalanya. Sudah la dia penat berlari kini nak kena ketuk ketampi pula... haih..
Irzaf hanya menurut kehendak Epoy itu. Setelah habis sahaja 20 kali ketuk ketampi dia terus berlari ke kelasnya. 'Alamak tingkat atas lagi.. haih..'keluh Irzaf didalam hati.

“Lurus bendul betul la budak Ariq tukan abang Zam..”kata Epoy sambil ketawa.

“Haah, mana la ada perhimpunan hari first. Sekolah kita tak buat la..hahahketawa mereka mula bergabung. Pada asalnya mereka ditugaskan meyambut murid-murid tingkatan satu tiba-tiba muncul pulak budak lurus tu, itu yang mereka sakat tu mahu hilangkan bosan...

Akhirnya sampai juga dia ke kelas 4 IT. Kelas teknologi maklumat merangkap kelas sastera. Kelihatan dua rakannya, bulat dan pendek. Atau nama realnya Azrul dan Izman. Kedua-duanya tersengih-sengih melihat Irzaf. Ditunjukkan tempat dibelakang mereka. Sudah simpan khas untuk sahabat mereka itu.

“Hah, kenapa tercunggap-cunggap ni.. jangan bagi aku takut la woi.. hish, takkan penyakit asma kau datang balik kot?”tanya Bulat. Dia sudah panik melihat Irzaf yang tidak henti-henti tercunggap.
Pendek sudah mengusap-ngusap belakang Irzaf mahu hilangkan rasa penat rakannya itu.

“Tak de apa-apa.”jawab Irzaf selepas penatnya hilang. Baru dia sedar dia telah dipermainkan Zam dan Epoy. Irzaf mula menyesuaikan diri. Dia sudah bertekad mahu hilangkan penyakit lurusnya. Bukan apa selalu sangat dia dipermain-mainkan. Runsing pula dia.



#apa pendapat korang patut x aq sambung lagi???

apa pandangan korg

aq nak tulis satu cerpen ni apa pandangan korg...
pasal seorg budak lelaki yg x pernah kenal dengan ayah dia...
asyik kena buli sebb miskin dan terlalu lurus...
dia tggal dengan mak dia yg buta tapi bertggjwb....




tapi tiba2 je hidup dia berubah...
amacam?

lagu ni boleh la masuk sikit2 dgn citer ni...

Tuesday, 20 November 2012

jgn keliru pulak

korang taukan aku ada hantar karya aku dekat penulisan2u.. klu korang nak baca pergi la.. tapi jangan keliru pulek yelah sbbnya tajuk cerita pengubat hatiku.. lain kat sana.. tajuk kat penulisan2u = hadimu... pengubat hatiku...  so jgn pening.. pastu citre 'dia atau dia ?!!' tu kt penulisan2u ada kmbar so tak yah nak tanya2 aq kenapa antar dua tajuk... nak wat camne aq dah terantar dua tajuk.. ingat nak delete seluhur cintaku tapi tak reti la plak.. so korang abaikan..



ni lagu feveret aq..hehehe layan je...

Monday, 19 November 2012

pengubat hatiku... 6


Bab 6




“Assalamualaikum... mak..o..mak..”Aina sudah terjerit pekik diluar pintu pagar. Itu la orang suruh bawak kunci rumah dia kata malas... malas la lagi padan muka. Puan Shahida sekadar mengeleng-gelengkan kepalanya. Anak perempuan tunggalnya memang riuh. Tapi dia gembira dengan keadaan itu berbanding diri Aina yang dulu. Bukannya dia tidak sayang pada anak perempuannya tetapi setiap kali memandang wajah Aina pasti dia teringatkan 'dia'.

Sementara itu,dibilik Along.

“Angah kita ada problem ni. AdikNa dah jatuh cinta. Aku takut kita kehilangan adik kita tu. Kita mesti lindungi dia.” Azwan sudah mundar mandir di depan adik-adiknya. Sekali tengok dah macam komander dua kali tengok macam orang tak cukup akal.

“Tapi Along sampai bila kita nak sekat kebebasan dia? Dia pun ada life.. lagipun tak salahkan kalau dia jatuh cinta?”tanya Ilya. Dia sendiri tidak suka dikongkong apatah lagi adiknya yang lagi muda.

“Kamu jangan nak merepek Ilya. Kamu tak ingat ke bila Aina jatuh cinta dia macam mana? Dia cinta matikan... kamu nak ke dia jatuh cinta sekali putus cinta mau dia hilang semangat nak hidup. Fikir la sikit Ilya.”Izwan menyampuk. Muka Azwan sudah berkerut-kerut. Adik-adiknya bertelingkah pula.
Makin lama makin bingit telinganya mendengar suara adik-adiknya yang makin meninggi.

“Oi.... sudah-sudah.. cukup-cukup sudah. Hah dah keluar lirik lagu tu.. hish korang ni.. aku suruh korang fikirkan cara nak halang dia bercinta bukan korang yang bergaduh. Cuba korang berbincang dengan tenang korang nak ke semua orang tahu yang kita ni nak sekat perhubungan tulus,murni lagi suci tu..”kata-kata Azwan mengundang ketawa dari adik-adiknya. Mukanya mula masam.

“Hah apa pasal pulak korang gelak ni?”tanya Azwan dengan muka kelatnya.

“Yelah, last sentence ko tu macam iklan minyak masak pulak...hahaha”jawab Ilman.

“Dah,dah la tu gelaknya. Ada idea tak?”tanya Azwan dengan muka yang merah memang tengah tahan geram yang melampau la tu.

“Aku ada idea apa kata kita saja yang carikan jodoh untuk Aina?”tanya Ilman. Mulut mereka semua sudah terlopong mendengar kata-kata Ilman.Tiba-tiba Izwan mengangkat tangan memberi tanda agar mereka semua diam. Suasana bilik itu berubah menjadi sunyi bagaikan ada malaikat lalu pulak.

“Kenapa bro?”tanya Ilya berbisik.

“Aina dah balik. Semua bersurai..”kata Izwan. Semuanya berdiri tegak dan memberi tabik sebelum berlari keluar dari bilik Along itu. Aina yang ketika itu sedang mendaki tangga terkejut. Ye la tak pasal-pasal semua abangnya berlari keluar dari bilik Alongnya, termasuklah Alongnya juga.

Aina dengan pantasnya mengejar Alongnya. 'Ish mesti mereka ni ada agenda tersembunyi tak boleh jadi ni....' entah macam mana Azwan melangkah kakinya tersadung kakinya sendiri. Maka terjatuh tergolek-goleklah dia di koridor rumah mereka. Aina, Izwan,Ilya, dan Ilman ketawa terbahak-bahak melihat agenda itu.. Azwan dengan muka asam terlebih masam yang dah kecut, pun bangun la sendiri dah tak de siapa-siapa nak tolong kena la buat sendiri.

“Tu la Along sapa suruh larikan dah jatuh...hahaha”kata Aina sambil ketawa. Mana taknya bagaimana aksi alongnya jatuh asyik berulang-ulang di fikirannya. Dah la jatuh macam nangka terlebih masak. Kalau buah sedap jugak kena makan tu..yummy..

“Mana la Along tak lari sungguh-sungguh dah kamu kejar along macam tak cukup tanah.”kata-kata Azwan itu mengundang ketawa yang lebih kuat dari Aina.

Malam itu, mereka adik beradik melepak di gezebo rumah mereka. Kedengaran petikan gitar dari Izwan. Manakala Azwan dan Aina asyik menyanyikan lagu ombak rindu. 'Boleh tahan sedap jugak la suara kitaorang.. ni kalau la Damien dengar suara aku mesti dia cair..'Aina ketawa kecil. Ketawa Aina itu mengundang tanda tanya dihati abang-abangnya.

“DikNa kenapa ko gelak sorang-sorang macam tak cukup akal ni..?”tanya Ilya. Yang lain turut mengangguk, mepersetujui pertanyaan Ilya. Aina hanya menggeleng. Takkan dia nak cakap kenapa dia gelak. Mampus la...

“Oh ye, AdikNa tadi kamu pergi mana?”tanya Azwan. Aina sudah berpeluh panik. Dia masih tidak bersedia mahu memberitahu mengenai Damien. Tahu-tahu la abang diakan ter'over' protect dia.
Karang tak pasal-pasal Damien kena tabuh dengan abang-abangnya.'Oh, Damien..' Aina teringat pula pertemuannya dengan Damien petang tadi.

Petang tadi..

“Okey kalau Damien sayangkan Aina. Damien kena datang jumpa Aina dekat taman permainan pukul 4.30 petang iaitu lagi 15 minit. Tapi ingat Damien kena jalan kaki.. tak boleh naik kereta kalau Damien lambat maknanya Damien tak sayangkan Aina. Faham!”kata Aina dia terus matikan penggilan takut Damien merayu dia pulak yang lembut hati.

Lagi satu minit cukup masa 15 minit yang diberikan Aina. Kelihatan dari jauh Damien sedang berlari laju. Tepat 15 minit Damien terpacul di depan mukanya. Berpeluh-peluh Damien ingat dekat ke.. dah macam maroton pulak rasanya.. Aina tersenyum senang dia menghulurkan sebotol air mineral kepada Damien.
“Hm.. memang terbukti Damien sayangkan Aina. Okey sekarang ni Damien boleh balik.”kata Aina sambil berlalu pergi. Damien ternganga. 'aik.. takkan la setakat panggil aku datang pastu blah macam tu je? Dah la aku penat tahap dewa ni... melampau'

“Aina!!!!!!!!!!!!”jerit Damien sambil berlari mengejar Aina. Aina apalagi berlari la nak menyelamatkan diri.

********************************************

“Hahahahah”ketawa Aina makin kuat. Dia ketawa mengenangkan betapa lurusnya Damien sampai mengikut kata-katanya yang tidak masuk akal. Abang-abangnya melihatnya dengan wajah yang berkerut. Azwan pantas meletakkan tangan didahi Aina. Takut Aina demam. Tapi tak panas pun kepala adiknya itu.

“Entah-entah Aina tersampuk hantu kot...”kata Ilman berbisik. Semua memandangnya tajam kecuali Aina yang masih hanyut dengan dunianya. Habis rambut Ilman serabut menjadi mangsa penderaan sekehan abang-abangnya. Dah nasib... sabor jelah...

“Aku tengok dah makin parah dah budak ni... apa kata kita angkut je dia masuk?”tanya Izwan. Mereka mengangguk setuju. Aina bukan kepalang terkejut apabila tubuhnya tidak lagi berada diatas gezebo tetapi di tangan sasa alongnya. Dia menoleh ke kiri dan kanan. Kelihatan abang-abangnya mengiringinya.' Dah rasa macam puteri raja pulak 'desis hati Aina.

“Along apa kena dengan korang ni...? dukung-dukung orang pulak. Aina bukannya budak kecik nak kena dukung. Lepaskan Aina”kata Aina sambil meronta-ronta mintak dilepaskan. Tapi makin kejap pula pengangan tangan Azwan.

“Ayah.. Mak tengok Along, angah, abang Ilya dengan abang Ilman ni... depe dukung Aina mak....!”jeritan Aina mengudang rasa bimbang dihati puan Shahida dan encik Amin.

“Astagfirullahalazim.. kenapa korang dukung AdikNa ni?”tanya encik Amin.

“Haah, kenapa Alongnya, kaki Aina seliuh ke?”tanya puan Shahida panik.

“Mana ada ayah,mak Aina okey je diaorang ni tak pasal-pasal dukung Aina..”adu Aina.

“Letak la adik kamu kebawah Azwan.”kata encik Amin. Azwan menurut.

“Kenapa korang dukung si Aina nni?”tanya encik Amin dan puan Shahida serentak.

“Sebabnya kitaorang ingat Aina tersampuk.”jawab mereka serentak juga. Aina ketwa melihat perkara itu.

“Tengok tu, mak ayah dari tadi ketawa macam orang tak betul tu yang kitaorang dukung tu... takut dia mental..”jelas Azwan selaku anak sulung. Yang lainya hanya mengangguk. Encik Amin hanya ketawa melihat kerenah anak-anaknya.

“Ni mesti Aina ketawa sebab teringat kes Aina dengan Raisul... betul tak apa yang ayah teka ni?”wajah Aina sudah merah menahan malu mendengar kata-kata ayahnya.
sorry sangat2 lama x update blog... dalm minggu ni saya adkan masukkan bab baru untuk novel tu.. so bwak la bersabar kejap.. tgh pulun ni...
 korang layan la budak kecik ni nyanyi ye... best gak suara dia...

Saturday, 17 November 2012

dia atau dia?? ! 6


BAB 6

“Wei, kau ni memang kolotkan? Betul tak?”tanya Asyraf. Ain mengangkat kening sekali pandang dah macam Ning Baizura la pulak. 'Apahal pulak dengan mamat ni.. tiba-tiba je keluar soalan entah apa-apa?' Ain mengangkat bahu memberi isyarat dia tidak memahami soalan itu.

“Yelah,waktu cuti pun kadang-kadang kau duduk jugak dekat dapur rumah ni ye... Kau ni tak de life ke? Tak de boyfriend ke nak pergi dating? Asyik berdating dengan dapur rumah aku je...” tanya Asyraf dengan riak yang sukar ditafsirkan. Ain menggeleng. Dah memang betul dia tak ada boyfriend buat apa nak tipu pulak.. nanti berdosa...

“Oh..takde boyfriend rupanya patut la. Hurm.. aku rasa memang patut kau tak de boyfriend. Kau nak tahu kenapa?”kata-kata Asyraf mula menarik perhatian Ain. Ain mula memfokuskan pendengarannya. Wajahnya menunjukkan riak rasa ingin tahu. Yelah memang dia tidak tahu kenapa tiada orang yang berminat dengannya. Bukannya dia hodoh ataupun gila. Dia elok sahaja, sempurna tidak ada yang tak kena.

“Sebabnya.... muka... kau... macam... IKAN! Hahaha.. yelah kalau dah hari-hari menyemak dekat dapur rumah aku menyiang ikan-ikan yang ada memang la muka kau pun terikut sama.. Sekarang baik kau tengok dekat cermin sebijik macam ikan.. hahaha”Asyraf ketawa sepenuh hati. Mana taknya wajah Ain yang tertanya-tanya tu kelakar sungguh. Tapi comel jugak.. Ain yang sudah marah tahap dewa ni mengejar Asyraf dengan ikan keli di tangannya. Asyraf apalagi berlari satu dapur la kena kejar dengan ikan itu. Bukan apa gelilah berlendir je kerja ikan keli ni. Lelaki... kalau dah siap masak tak kira lendir ke tak lendir.. tahu makan je..

Sejak peristiwa Asyraf menghantar Ain pulang hubungan mereka mula baik. Mereka sudah rapat bagaikan rakan karib pula. Namun kata-kata kasar dan gurauan kasar Asyraf kadang-kala singgah juga di telinga Ain. Cuma sudah tiada lagi tengkingan mahupun jerkahan untuk Ain. Ain senang dengan perubahan Asyraf itu. Namun semakin Asyraf dekat dengannya semakin dia keliru dengan perasaan dirinya. Apabila bersama dengan Asyraf entah kenapa wujud satu perasaan aneh yang belum pernah dia rasa. Dia sendiri tidak mengerti dengan perasaannya itu.

“Asyraf...oh Asyraf mana kamu ni. Asyraf mama... ya Allah apa yang korang buat ni..?”tanya Datin Syahira dengan mata yang terbeliak. Mana taknya kini Asyraf pula mengejar Ain menggunakan cacing. Ain memang pantang benda-benda tak berkaki ni dia rasa geli dan gerun. Muka Ain yang kemerahan menahan geram dah penat berlari itu mula berubah normal. Ain menghadiahkan senyuman yang termanis kepada Datin Syahira.

“Asyraf tak baik buat Ain macam tu...”kata Datin Syahira geram. Ain menjelir lidah kepada Asyraf puas hati dibela ibu Asyraf sendiri. Asyraf mula membuat masam kelatnya.

“Bukan Asyarf yang mulakan Ain yang mulakan. Dia kejar Asyraf dengan ikan keli ma.. dah la Asyraf tak suka pegang ikan tu berlendir..”adu Asyraf bagaikan anak kecil. Datin Syahira tersenyum sambil mengeleng-geleng perlahan kepalanya. Sejak Ain datang Asyraf mula berubah tidak lagi penyendiri. Malah berubah menjadi anak manjanya kembali. Tapi kadang-kadang Asyraf terlalu manja..

“Aik... geli? Bila makan tak ingat geli pulak. Bukan ikan tu ikan kegemaran Asyraf ke?”tanya Datin Syahira. Asyraf terasa disindir. Memang niat Datin Syahira mahu menyindirnya. Tiba-tiba Airil muncul dengan baju kemeja biru laut berbelang-belang putih.' Nampak smart la pulak budak ni..' bisik hati Ain. 'Aik sejak bila pulak aku suka puji dia ni... eii.. geli pulak aku..' Ain buat-buat gaya nak termuntah.

“Mama,jom kita bertolak sekarang.”kata Airil tanpa mengangkat wajah dia. Datin Syahira menepuk dahi, dia betul-betul terlupa kenapa dia mencariAsyraf kerana asyik menyekolahkan anaknya itu.

“Ya Allah, ni sebenarnya mama nak tanya Asyraf nak ikut tak mama pergi shopping?”tanya Datin Syahira penuh berharap. Sudah lama dia tidak meluangkan masa dengan anak-anaknya. Asyraf memandang muka mamanya dan Ain bersilih ganti. Tiba-tiba Asyraf buat muka comel tak hingat.

“Nak... tapi kita bawak Ain sekali boleh tak mama? Kesian dia hari minggu pun kerja tak pergi mana-mana?”pertanyaan Asyraf itu mengundang senyuman diwajah Datin Syahira tetapi dia turut mengundang rasa geram dihati Ain.'Hish.. mamat ni mana ada aku kata nak ikut.'

“Eh..tak payah Datin. Lagi pun saya ada banyak kerja ni..”kata Ain berharap agar Datin tak bersetuju dengan cadangan Asyraf.

“Eh.. kalau kau tak ikut aku pun tak nak ikut. Faham?”kata Asyraf sambil menarik muka. Mulutnya dimuncungkan. Ain mengeleng-geleng kepalanya perlahan. Menyampah dia tengok tapi comel jugak wajah rajuk dia tu... tanpa sedar Ain ketawa kecil. Asyraf dan Airil terpaku melihat mahluk tuhan itu. Cantik pulak bila dia ketawa dengan ikhlas.

“Ehem..ehem..”Datin Syahira berdehem apabila menyedari kedua-dua anaknya terpaku melihat Ain.

“Eh... kenapa kau ketawa. Tak de, tak de kau kena ikut jugak”kata Asyraf mahu menutup gugupnya.
Ain mula memandang Asyraf dengan pandangan tajam tak hingat.

“Haah, Ain ikut je la kitaorang shopping..”kata Datin Syahira mula fed up dengan situasi itu.

“Tapi..”Ain cuba menolak.

“Tak de tapi-tapi. Kalau Ain ikut saya doublekan gaji kamu hari ni...”kata-kata Datin Syahira mula difikirkan Ain. Yelah hujung bulan ni Adiknya cuti. Mesti dia perlukan banyak duit.

“hm.. okey la.. tunggu saya tukar baju sekejap ye Datin.”Ain pantas berlari anak menukar bajunya.


Asyraf tersenyum menang. Airil sekadar menjeling abangnya. Dia suka kalau Ain turut ikut mereka,boleh la dia mencuba nasib...

sorry pendek sgt idea tgh kering ni...